Review Pop Mie Ayam Pedes Dower

by - 9:30 AM

Siang itu di kantor yang ramai, saya duduk santai dan ngobrol dengan teman sekantor setelah sholat dzuhur. Waktu lagi asyik menggunjing makanan pedas, teman saya merekomendasikan salah satu varian mi instan buatan lokal yang pedess bangettt.

Sebagai manusia pecinta pedas, saya waktu itu rada skeptis meresponnya. Maklum, level pedas saya dan teman-teman di kantor pada umumnya sangat berbeda.
"Masa' sih?" kata saya. emang sepedes apa gitu mi itu? (lanjut saya dalam hati)
"Ih, pedes banget tauk teh. Aku aja cuman sanggup makan dua sendok" kata dia lagi dengan wajah ekspresif.
"Emang apa lho merek dan variannya"
"Itu teh, Pop Mie Pedas Dower"
"Hah? Pop Mie yang Pop Mie?"
Dia mengangguk-angguk gak sabar lalu mendeskripsikan kemasan pop mie yang dia maksud.
"Oke, ntar aku cari. Awas ya kalau nggak pedes, haha" kata saya kemudian
"Beneran tehh..."

Malam harinya setelah saya keluar dari angkot jurusan Cimahi-Cililin (saya lagi nggak diantar jemput oleh suami karena lagi keluar kota), saya nggak langsung masuk ke perumahan. Saya malah jalan kaki menuju gerai Indomaret dan iseng nyari Pop Mie yang disebutkan oleh teman saya tadi siang. 1 menit saya ngubek-ngubek deretan mi instan, saya nggak nemu varian pop mie yang sesuai dengan deskripsi teman saya. Setelah dua kali bolak-balik memeriksa barisan mi berbentuk gelas, akhirnya saya menemukannyaaa... Untung saya nemu si Pop Mie ini, mana di Indomaret itu cuman tinggal 1. hehehe.

Waktu saya iseng searching mengenai mi instan ini, ternyata udah banyak juga yang mereview, bikin video challenge, bahkan ada yang bikin blind test untuk membandingkan level pedasnya dengan mi lain yang udah duluan terkenal. Ada yang bilang kalau pedesnya sama dengan samyang, ada juga yang bilang lebih pedes, ada juga yang doyan-doyan aja. Lidah orang kan beda-beda ya...

Pop Mie ini variannya cuman satu yaitu mi kuah. Ukurannya sama dengan pop mie yang lain, hanya saja Pop mie ini kemasannya warna merah dan ada tulisan "Pedes Dower" di sebelah kanan. Ada keterangan rasa Ayam Pedas di bagian bawah kemasan. Begini penampakannya:




Oya, saya nggak nyobain Pop Mie saat itu juga sih karena waktu itu kebetulan saya pengen makan sate. hehe. Keesokan harinya, setelah saya sampai rumah dan melakukan ritual mandi cuci muka dan sebagainya, saya melakukan persiapan untuk menyantap makanan yang akan menambah panjang daftar dosa kuliner saya itu.

Di dalam kemasan pop mie ada 2 bungkus bumbu instan berupa bumbu bubuk dan juga bumbu minyak. Ketika bumbu berbentuk bubuk itu dibuka, menguarlah aroma cabe di ruangan dapur. kalau bumbu minyak, baunya ada aroma cabenya juga, tapi nggak begitu keras kalau dibandingkan dengan bumbu bubuk.



Nah, saat air panas mendidih dituangkan ke dalam gelas pop mie, air jernih dari teko tadi berubah jadi meraaahh. Saya agak kaget ya ngeliatnya: Wow, gini banget kuah pop mienya. Warnanya mirip banget dengan sambal merah yang dikasih air, aromanya juga cukup menyengat. hahaha. Dengan kondisi begitu, agak susah menahan diri untuk tidak berekspektasi terlalu tinggi dengan rasa pedas di Pop Mie ini, huhu.


kuahnya meraaahh

Setelah 3 menit menunggu, saya langsung menyantap Pop Mie dengan semangat 98. Di suapan pertama, bibir saya kepanasan, haha. Nggak sabaran banget sih.. wkwk. Di suapan kedua, saya merasakan cubitan rasa pedas di bibir, rasa cabe di rongga mulut, dan kehangatan di perut dan hati #halah. Suapan berikutnya rasa pedas mulai merambat di seluruh bibir, cipratan kuah yang menempel di sekitar dagu pun terasa panas.

Aduh, percuma dong gue udah cuci muka, muka yang udah bersih kena asap pedas dari mi instan, haha.



Saat itu saya cuman bisa bilang kalau Pop Mie Pedas Dower ini pedasnya cuman di bibir plus panas, di mulut juga pedes dan di perut jadi anget kayak minum jahe. Untuk meyakinkan diri dengan rasa mi instan ini, saya menyeruput kuah pop mie beberapa kali. Kuahnya... lumayan enak dan juga pedes. Aroma kuahnya itu aroma cabe dan aroma pedes. Pop Mie ini enak sih, pedesnya juga lumayan, tapi ya gitu.. ada something yang kurang.


Pop Mie ini kalau dibandingkan dengan samyang, level pedesnya masih kurang 1 level. Rasa pedes mi dan bumbunya juga kurang oke, nggak lezat gitu lho. Rasa gurih khas Pop Mie yang bikin mabuk kepayang orang-orang nampaknya sedikit berkurang. Jadi intinya sih saya masih tetap lebih suka dengan samyang.

Sampai semua mi habis tak bersisa dan kuah pop mie tinggal sedikit, saya masih bertanya-tanya: "Kenapa teman saya nggak bisa ngabisin Pop Mie ini ya?"

Harga Pop Mie Pedes Dower versi indomaret adalah 5.600-an
harga versi Griya adalah 4.700-an.

Nilai Review saya:
Pedes: 7
Enak: 6,5
Repurchase: maybe

Ada yang udah pernah nyoba Pop Mie ini kah? Share dong pengalamannya :D

You May Also Like

27 comments

  1. Meski baca endingnya enakan samyang dan pedesan samyang, jadi pengen nyobain varian pop mie yang ini juga deh. Bikin penasaran :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihih.. hayuk cobain.
      harganya lumayan murah lah, daripada beli samyang, hihihi.

      Delete
  2. Iya, agak kecewa sama pop mie pedas dower ini, emang bikin bibir dower sih, tp kurang gurih, jd ga pernah beli lg

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah pernah nyoba juga ya teh?
      toss dong...
      hihihi

      Delete
  3. Aku gak kuat kayaknya teh kalau makan yang pedes-pedes.

    ReplyDelete
  4. Ini emang bener - bener pedes pake sangat pake banget, saya angkat tangan kalau disuruh nyobain ini lagi, ga kuaaat

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk...
      level pedes kita memang beda ya teh

      Delete
  5. Wah saya belum berani makan yang teramat pedas, ramen aja level setengah hahah baru tahu nih Popmie dower

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha
      lucu amat teh.
      kalau temenku ada yang makan pedes levelnya 0, tapi baru denger ada ramen yang levelnya setengah.

      Delete
  6. Ya Allah, siang2 baca ini jadi kabita pengen bikin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tahan diri teh uwien...
      ada dedek bayi yang perlu asi. hihihi

      Delete
  7. Huhu lg mngindari nasi tp kok gambar kuahnya merah gt.. Minta diicip :(

    ReplyDelete
  8. Wowwww...
    Aku keburu jiper kalo uda ada yang bilang "Pedes banget".

    hhhaahha...seremah itu nyaliku..
    Karena kalau uda perut melilit, paling gak nyaman.

    Mungkin bisa diakalin, cabenya di setengahin aja kali yaa...
    Yes!
    I'm ready for that challenge.

    Heheee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisaan si teteh.
      aku baru kepikiran sama trick "cabenya di setengahin aja"
      =))

      Delete
  9. Waduh, merah gitu ya kuahnya. Sebagai fans mie dan penyuka pedas, saya kudu nyoba. Pengen buktiin apa bener pedasnya bikin dower? Yuk dicoba. :D

    ReplyDelete
  10. Pengen nyoba dong teh, mampir dulu ini keknya ke Alfamart mumpung tetanggan hahaha

    ReplyDelete
  11. Hihihihi...kalau saya nggak begitu suka mie pedas, kalau nggak terlalu pedas, bolehlah dicoba

    ReplyDelete
  12. Sepertinya saya ga sanggup karena ga kuat sama makanan pedas 😂 *angkat tangan hehe

    ReplyDelete
  13. Pengen coba, tapi perutku bermasalah kalau sama yg pedes2. Pas makannya sih enak2 aja,nah udahannya. Huhuhu 😁

    ReplyDelete

  14. Buat saya pop mie terlalu banyak MSG nya say, Karena itu pilih samyang aja deh 😁😁

    ReplyDelete
  15. Makan popmie emang enak sih.
    Tapi jangan terlalu sering, hehe...

    Keren ulasannya.

    ReplyDelete
  16. Dua dua nya belom aku cobain, hehehe. Kayaknya klo makanan pedas mah tergantung yg makan ya teh. Soalnya level pedas tiap orang beda2. :D

    ReplyDelete

InsyaAllah saya selalu berkunjung ke blog para pengunjung yang sudah meninggalkan komentar di blog saya. Tapi tolong jangan sebar link hidup di komentar ya karena auto click spam ^^

Follow me on Instagram: @susiencuss_