10 Hal Yang Saya Rasakan Setelah Lebih Dari 2 Minggu Work From Home

by - 9:30 AM

Haiii fellaasss....
Sudah lebih dari 2 minggu kantor saya memberlakukan Work From Home. Penyebabnya apa lagi kalau bukan Pandemi COVID-19 di Indonesia. FYI, saya bekerja di sebuah NGO yang basenya di Bandung. 


Tapi kenyataannya beberapa karyawan tetap masuk kantor karena ada beberapa hal yang benar-benar butuh dikerjakan bersama-sama di kantor. Misalnya ketika kami harus mengirim ribuan paket Alat Pelindung Diri (APD) untuk para tenaga medis yang menjadi tentara perang melawan COVID-19. Atau ketika kami harus tetap mempersiapkan bukti-bukti keuangan untuk audit keuangan salah satu project. Meski harus bekerja bersama-sama, physical distancing tetap dijunjung tinggi dan masker pun tetap dipakai sepanjang hari. Life is bitter, tapi Alhamdulillah, semua karyawan meski dalam kondisi kayak gini tetap harus lembur sampai jam 10 malam, mereka tetap happy.

Udah deng ngomong aneh-anehnya. langsung aja kita list apa aja yang saya temukan dan alami setelah lebih dari 2 pekan #dirumahaja


1. Mandi Jam 7.50 WIB
Sebelum WFH melanda dunia, saya harus mandi paling lambat jam 6.15 WIB agar saya bisa datang ontime di kantor. Saya juga harus keluar dari rumah maksimal jam 6.50 WIB untuk menghindari kemacetan di Kota Bandung. Yup, perjalanan saya dari rumah ke kantor membutuhkan waktu setidaknya 50 menit. Alhamdulillah, dengan adanya WFH, jam 6.15 saya bisa nyapu dan ngepel rumah, bikin sarapan dan bersantai di rumah.


2. Nyapu dan Ngepel Rumah Lebih Sering!
Pas saya masih kerja 8-5 di kantor, boro-boro mau nyapu ngepel di pagi hari. Yang ada juga tiap bangun bawaannya mager dan meratapi nasib:
Kenapa gue harus kerja tiap pagi? 
Kenapa gue harus bayar cicilan rumah tiap rumah? 
Kenapa gue bukan anak sultan? 
Becanda, beb... wkwkwk

Di era WFH ini saya bisa nyapu dan ngepel hampir setiap hari, yang mana dulunya almost impossible karena dulu saya cuman bisa nyapu dan ngepel 1x/pekan. Haha. Dari kebiasaan baru ini saya jadi merasa betah banget di rumah karena lantai selalu bersih dan kinclong.

3. Kerja Dengan Baju Piyama 
Sebagian besar perempuan karir yang kerja di rumah mengenakan daster, tapi karena saya nggak punya daster, jadi saya pakai piyama tidur saja. Apakah pakai piyama ini "matters" buat saya? yes! Karena kalau kerja di kantor, ada ketentuan seragam yang tidak saya sukai, hahaha. Misalnya nih ya: Hari Senin saya harus pakai kerudung warna abu-abu tua yang disediakan oleh kantor which is bahannya licin dan bikin saya selalu emosi. Cewek-cewek pasti tau deh apa yang saya maksud, haha. 
deviantart(dot)com

Trus di hari Rabu pekan pertama tiap bulan, saya juga wajib menggunakan satu kemeja yang (juga) disediakan kantor... and guess what... bahan dan cuttingnya itu nggak oke banget! Kemejanya juga cuman sampai pinggul yang termasuk pendek buat saya. Sumpah ya, kesel banget aing kalau make seragam itu =)).

So, WFH adalah sebuah anugerah karena saya nggak perlu make seragam-seragam aneh itu. haha

4. Rediscover Diri: Saya Bisa Masak Macam-Macam!
Saya adalah salah satu contoh istri yang malas masak. Dulu saya pernah minta agar dibuatkan dapur biar lebih semangat masak dan bisa masak ini-itu. Waktu dapurnya jadi? Bhhaayyy! Saya malas dengan dalih sibuk dan tidak sempat masak, haha. 

Selama dua pekan WFH, saya bisa masak hal-hal yang dulu saya kira nggak bakal mungkin bisa saya lakukan. Ini contoh masakan yang pernah saya masak: gulai daun singkong, semur dan opor ayam, ikan bandeng santan kuning, kentang pete balado, dan makanan lain. Mungkin buat sebagian orang, masakan tersebut adalah hal biasa ya. Tapi buat saya, masakan rumahan kayak gitu adalah prestasi. Apalagi ketika semua masakan ludes nggak tersisa. It makes me so excited to cook more!

5. Berinteraksi Lebih Banyak Dengan Tetangga
Eittss.. bentar... jangan salah paham dulu. Saya tau dan tetap melakukan physical distancing dan segala macam kok. Interaksi seperti ini maksudnya adalah saya bisa 1-2x/pekan datang ke warung tetangga untuk mengambil sayur dan lauk-pauk yang saya pesan di malam sebelumnya. Dulu, saya ke warung tetangga paling cuman 1-2x dalam 2 pekan karena saya jarang masak! Sekarang saya juga bisa sesekali ngobrol dengan tetangga yang lagi sama-sama moyan (bahasa sunda, artinya berjemur) jam setengah 8 pagi, tentunya dalam jarak 2 meteran, hehe.


6. Memperhatikan Kucing Setiap Hari
Seperti yang pernah saya tulis sebelumnya, saya kehilangan kucing kesayangan saya bernama Mogi. Kucing saya harusnya tinggal 2 ekor di rumah, tapi Momo Si Kucing Belang kabur dari rumah sejak hampir 2 pekan lalu sehingga yang ada di rumah tinggal Googi Si Kucing Berbulu Putih. 
Saya selalu penasaran kucing itu ngapain aja sih seharian di rumah? 
Ternyata Googi kucing pemalas yang doyan tidur. Saya sampai geleng-geleng kepala ngeliat aktivitas kocheng ini yang selalu tidur dan bermalas-malasan.Tapi setelah dipikir-pikir, kucing itu memang butuh waktu istirahat lebih lama dari manusia yaitu sekitar 15 jam setiap hari, haha. Bahkan ketika saya nulis blogpost ini, Googi tidur di pangkuan saya. haha

7. Sholat Berjamaah Dengan Suami Di Rumah Setiap Hari
Saya tidak perlu menjelaskan kembali tentang anjuran para ulama di MUI agar muslim sholat di rumah saja. Teman-teman bisa baca artikel yang membahas soal hal tersebut. Intinya, karena suami saya sholat di rumah, jadi saya bisa sholat wajib berjamaah dengan doi setiap hari. It's kinda almost impossible sebelum pandemi Covid-19 ini melanda Indonesia. What a blessing in disguise 

8. Saya Bisa Merawat Tanaman Di Halaman Rumah
Sebagai informasi, saya menanam pohon jambu di depan rumah, pohon nangka, bidara arab di samping rumah. Beberapa hari yang lalu akhirnya saya bisa menyempatkan diri menanam Tabebuia di samping rumah saya. Bibit Tabebuia ini saya dapatkan dari salah satu store Adventure Gear yang terkenal setelah suami saya membeli sepatu gunung di sana. Dua hari lalu saya juga bisa menanam Pandan yang wanginya semerbak di sebelah pohon bidara. 

Memang sih sampai sekarang pohon-pohon itu belum berbuah, tapi saya sudah cukup senang bisa menyirami mereka setiap hari :D

9. Saya Jadi Bingung Sama Hari
Beneran.... saya jadi lupa hari saat bangun tidur. Yang pada akhirnya saya jadi nggak begitu peduli, haha. Untungnya nggak ada kewajiban mengenakan seragam tertentu ketika WFH, Yey...!

digg(dot)com

10. Terpaksa Langganan Internet Di Rumah
Ini sih yang rada nggak enak. hahaha. Dengan WFH, saya wajib online tiap hari. Kalau meeting pakai zoom atau aplikasi lain pun kudu ON tiap saat. Tapi di saat-saat genting, jaringan internet jadi kentang banget dan bikin emosi. Boro-boro mau rapat online, mau masuk aja susah. kzl bat. Akhirnya kami langganan inet di rumah deh. 

Well, sebenernya kita memang udah punya rencana mau langganan inet di rumah biar lebih mudah mau kerja atau ngeblog atau nonton drama gitu kan... tapi harusnya kita langganan inet kalau cicilan rumah udah kelar. Karena COVID-19 rencana itu bergeser 1 tahun lebih awal, hahaha. Segala puji bagi Allah SWT, Alhamdulillah....


***
Itu tadi 10 hal yang saya rasakan selama kurang lebih 2 minggu kerja dari rumah.
Teman-teman yang juga sama-sama WFH, share juga dong pengalamannya. Apakah yang dirasakan mirip dengan apa yang saya tulis di atas? Tulis di kolom komentar ya!

You May Also Like

46 comments

  1. Ouww, memang banyaaakk cerita selama WFH ini ya Mba.
    Aku sih ngerasa dominan bosaaaannn, karena aku rindu aroma mall :)))
    Bismillah, semoga kita tetap sehaaattt jiwa raga ya
    Dan semoga corona segera berlalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.... sama mbaakk...
      Saya juga kangen banget jalan2 di mall.
      Sekarang paling belanja di supermarket macam hypermart, itu juga 1x dalam 2 pekan.

      Delete
  2. aku juga banyak yang dikerjain hampir sebulan ini,aku jadi bisa masak dan fotoin hasil masak. Plusnya bisa nuis resepnya di Blog, hihihi

    ReplyDelete
  3. Aku masih masuk kntr walaupun diselang seling. Dalam seminggu 2hr libur. Tetap jaga kondisi tubuh agar terhindar dr penyakit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat ya mbak...
      Semoga mbak gina selalu sehat.

      Delete
  4. aku setelah lebih dari dua minggu dirumah aja udah mulai agak bosen nih, harus pinter pinter nyari kegiatan buat meminimalisir bosan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah...
      Untung ada internet ya, jadi bisa cari-cari ide buat ngilangin bosen di rumah.

      Delete
  5. Aku banget tuh kak. sejak WFh aku tuh sering banget macak entak segala macam masakan aku coba membuatnya. Hihihi setidaknya ad usaha untuk tidak jajan diluar juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.... bener ya... it's time to rock the kitchen XD

      Delete
  6. Kalau aku kan nggak kerja kantoran, jadi biasanya juga di rumah aja. Cuma sekarang krn anak2 sekolah online semua di rumah, jadinya masak lebih sering utk pagi, siang, malam + bikin camilan. Sampai bingung tiap hari mau masak apa haha.

    ReplyDelete
  7. Kalau aku kan nggak kerja kantoran, jadi biasanya juga di rumah aja. Cuma sekarang krn anak2 sekolah online semua di rumah, jadinya masak lebih sering utk pagi, siang, malam + bikin camilan. Sampai bingung tiap hari mau masak apa haha.

    ReplyDelete
  8. aku nggak kebagian WFH mba, tetap masuk kayak biasa cuma kalau biasa plg jam 5 sekarang jam 3 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah...ternyata gitu ya mbak.
      Semangat ya mbak winda...
      semoga terus dilindungi dan sehat selalu.

      Delete
  9. aku selama work from home sibuuuk dengan tugas dan assignments mba, karena memang sedang pelatihan plus meeting - meeting jalan terus

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi... iya, bener mbak.
      Kerja di rumah ya tetep aja kerja kayak biasa, meeting ya tetep ada.
      Terus semangat ya kita!

      Delete
  10. Nah itu dia, sama halnya denganku. Banyak hal positif yang diambil Ncuuus yaa. Ku mandi dan bangun tidur agak siangan dikit biasanya jam 4.30 pagi udah mandi, masak2 nyapin sarapan, ngojek anak sekolah jam 5.30. Sekarang agak santaai..
    Semoga cepet berlalu yaaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow... teh nchie ternyata mandi lebih pagi dari aku.
      Keren pisan!

      Delete
  11. Karena sebelum WFH dan saat WFH ini saya udah di rumah jadi gak begitu kentara perubahannya buat saya teh. Justru yang bikin perubahannya itu anak saya yang sulung tugasnya banyak banget setiap hari dan saya jadi bisa nemenin dia dari awal sampai akhir, hahaha.. menggunting, menempel, meronce, membuat prakarya, dan lain-lain. Amazing pokoknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebayang ya gimana sibuknya emak-emak yang anaknya sekolah.
      Semangat terus ya mbaakk...

      Delete
  12. Betul semua itu Mbak. Saya merasakan hal yang sama hahhaa. Tapi kalau lupa hari, saya sih tidak. Mungkin sudah biasa karena memang selama ini saya di rumah saja. Yang lain, saya jadi tukang kantin alias ngoprek dapur hampir 20 jam per hari. Hahaha

    ReplyDelete
  13. Hahaha, sama nih sama aku. Tapi aku jadi malah jarang ngobrol lagi sama tetangga. Biasanya saling berkunjung sih. Palingan ketemu kalo lagi beli sayur. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Warung sayur emang jadi tempat ngumpul emak-emak komplek ya mbak :D

      Delete
  14. ahaha aku sering lupa tanggal sih lebih tepatnya mba, kalo hari masih ada yang ingetin soalnya. sering missed DL karena salah tanggal.

    ReplyDelete
  15. Hahaha,
    Hampir sepanjang postingan aku tergelak, menikmati banget.
    Berasa ngobrol banget.
    Daebag!

    Kayknya seru nih, kalau ketemu langsung.
    Mba, Sanguin ya?
    Kalau iya, tos lah!

    Karena aku freelance, work from home akutu, not much different lah such as kerja pakai daster, mandi pagi jelang siang, endebrai, endebrai...



    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih atas complimentnya, aku jadi malu, wkwkwk

      Not 100% sanguin.
      Sanguin-introvert sih lebih tepatnya. hihihi.

      Delete
  16. Masak jadi sering itu pasti secara anak2 kumpul di rumah semua kecuali si sulung..yg lain tetep aja sih karena kan biasanya juga banyak di rumah heheh....

    ReplyDelete
  17. Wkwkwk jadi lupa hari yah, tp semenjak stay di rumah emsng banyak hal yang bisa dilakukan termasuk meningkatkan skill memasak 😁

    ReplyDelete
  18. Kerjaan saya di rumah terus mba, jadi nggak ada yang berbeda
    tapi bedanya sering liputan ke luar rumah sekarang jadi jarang
    orderan jahitan yang biasanya terabaikan jadi tepat waktu wkwkww

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iya... ada sisi positifnya ya. jahitan bisa tepat waktu ^^

      Delete
  19. Nah, yang lupa hari ini yang juga kurasakan mba. Serasa semua hari kayak Minggu yaaa... jadi misal ada deadline tulisan tuh sampe setel alarm biar ga lupa. :))

    Kalau masalah mandi, dududuuuu... siang banget aku mba mandinya, ga ada keperluan untuk pergi-pergi soalnya. Jorok yaaa :D

    ReplyDelete
  20. Sama banget mbak kalau saya malah kerja terus pakai daster haha. Btw salah satu kesukaan saya juga rajin nyiram tanaman mbak dan melihat bunga2 pada mekar menyenangkan banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menyiram tanaman itu rasanya kayak menyirami jiwa gitu bukan sih... hehehe

      Delete
  21. MasyaAllah.. dengan wfh ada hikmah yg bisa di petik, seperti komunikasi dengan tetangga & bisa bermain dengan kucing kesayangan ya

    ReplyDelete
  22. WFH membawa hikmah juga sih ya sebenernya. Segala sesuatu yang awalnya ngga pernah atau jarang dilakuin jadi sering dilakuin. Kalau buat saya sih seperti ngga ada bedanya walaupun harus stay dirumah hehe. Tiap hari juga stay di rumah dari sebelum ada wabah ini, kerjanya juga sore itupun ngga setiap hari.

    ReplyDelete
  23. Hahahaha.. sama bgt kitaa mom.. terutama nomor 9... lupa ama hari plus tanggalnya kadang jg lupa udh jam brpa..untung mash kedengaran adzan jd taujam brpa...🤣🤣🤣

    ReplyDelete
  24. Toss mbak, aku juga wfh belum mandi gitu sambil pakai baju tidur pula dan jadi lupa hari berasa setiap hari itu weekend efek kelamaan di rumah kali yaa. Hehe

    ReplyDelete
  25. Lupa hari...wkwk...ini sama kayak aku mba, lalu lari lihat kalender atau ambil hp biar tahu nih tanggal berapa sih, hari apa sih. Ya ampun, kelamaan di rumah kali ya 😂

    ReplyDelete
  26. Masa karantina ini juga membuat saya banyak melakukan hal baru, mbak. Semoga kita semua bisa memanfaatkan masa2 ini dgn sebaik-baiknya ya aamiin

    ReplyDelete
  27. Aku emang selalu dirumah karna emang I'm a full mom 😊 tapi berdampak dari suami yang WFH sudah sebulan ini berasa punya 3 baby di rumah.. Dan suami emang baby yang paling bikin riweh ngalahin anak anak hahahaa

    ReplyDelete
  28. Karena WFH jam mandi jadi molor dan bisa kerja pakai baju tidur ya.. sama banget kaya aku 😂

    ReplyDelete

InsyaAllah saya selalu berkunjung ke blog para pengunjung yang sudah meninggalkan komentar di blog saya. Tapi tolong jangan sebar link hidup di komentar ya karena auto click spam ^^

Follow me on Instagram: @susiencuss_