Jalan-Jalan Ke Kawah Sikidang, Dieng, Banjarnegara

16 komentar
Berhubung sudah hampir setengah tahun #dirumahaja, sekarang saya mau sharing aja saat saya jalan-jalan ke Kawah Sikidang Dieng. Maklum, saya kan mau sok-sokan fokus ke niche travel gitu. Karena itulah saya sekarang mau throwback beberapa perjalanan yang memang belum pernah saya tulis sebelumnya.

Dieng Trip

KAPAN DAN NGAPAIN KE DIENG

Perjalanan ini sudah sangat lama saya lakukan bareng teman-teman saya, yaitu di Agustus tahun 2015. Saat itu suami saya lagi di Nepal dalam rangka menjadi fotografer aksi kemanusiaan. Daripada saya gabut di rumah, saya akhirnya minta ijin ke suami untuk main ke Dieng. Waktu itu suami saya langsung ijinin karena mungkin dia felt sorry ke istrinya, haha. 

Waktu itu kalau nggak salah ingat saya dan teman-teman kantor langsung capcus setelah pulang kerja jam 5 di hari Jumat ke meeting point yaitu di daerah Cicalengka (kalau nggak salah ya, soale ini udah lama banget kejadiannya, heuu). Karena itulah saya dan sebagian teman masih mengenakan baju batik yang jadi seragam kantor nasional di hari Jumat, wkwk

PERJALANAN DARI BANDUNG KE DIENG

Perjalanan dari Bandung ke Dieng biasanya menggunakan bus atau naik kereta, tapi waktu itu kami menggunakan moda transportasi rakyat jelata yaitu mobil elf. Ingatan saya rada kabur soal gimana kita bisa sampai ke Dieng. Yang masih saya ingat adalah setelah isya kami masih ada di pinggiran jalan untuk negosiasi sama mamang-mamang mobil elf. Kemudian saya nampak ketiduran di dalam mobil dan tiba-tiba saja saya dan teman-teman sudah sampai di Dieng keesokan dini hari.

Sama seperti ketika jalan bareng dengan teman-teman yang lain, perjalanan kali ini pun ada dramanya. Yang pertama salah satu teman nggak jadi ikutan karena tiba-tiba ayahnya sakit. Yang kedua, drama nyari Mobil ELF yang bisa membawa kita semua ke Jawa Tengah, hehe. 

Oya, hal lain yang saya ingat adalah suami saya sempat menelpon saya dari Nepal menggunakan Whatsapp voice call yang waktu itu kalau nggak salah baru beberapa hari diluncurkan. Suami saya cuma mengecek keadaan istrinya yang jauh darinya dan nanya lagi di mana dan lain-lain.

MENGINAP DI MANA?

Seingat saya kami semua singgah sebentar di rumah kenalan salah satu dari kami. Di sana kami nge-charge handphone, sholat subuh dan rebahan sejenak. Saat itu pula kami baru berkenalan dengan air kawasan Dieng yang super duper dingin. Hal ini pula lah yang menyebabkan kami NGGAK MAU MANDI dan masih tetap mengenakan baju yang kemarin kami pakai saat jalan-jalan ke Kawah Sikidang
Jalan-jalan ke Kawah Sikidang

Di malam berikutnya kami menginap di salah satu rumah yang disewakan gitu, gaes. Tapi sayangnya saya juga lupa berapa rate-nya dan ada di mana letaknya. Yang pasti tidak terlalu jauh dari tempat lapor mau mendaki Gunung Prau. hehe

JALAN-JALAN DI KAWAH SIKIDANG

Kawah Sikidang terletak di Bakal Buntu, Dieng Kulon, Batur, Banjarnegara. Kawah ini diberi nama "Sikidang'' karena lokasi kawah sering berpindah-pindah atau melompat-lompat dalam kurun waktu 4 tahun. Kidang adalah bahasa lokal untuk hewan Kijang yang berpindah tempat dengan melompat-lompat. 
Sikidang crater

Harga tiket Kawah Sikidang ini kalau nggak salah Rp15.000,- per orang. Kami langsung jalan kaki menelusuri kawah yang terlihat berasap. Kami banyak melewati pedagang kentang khas Dieng. Saat itu saya belum tau kalau Kentang Dieng itu luar biasa enak! Kami juga bisa melihat air belerang yang nampak mendidih di berbagai tempat yang kami lewati. 

harga tiket kawah sikidang

Aktivitas yang dapat dilakukan di Kawah Sikidang ini cukup banyak, di antaranya:
1. Jalan-jalan menikmati hidup yang damai di Dieng

trip ke kawah sikidang

2. Berkeliling dengan kuda yang disewakan

naik kuda di kawah sikidang

3. Merebus telur di air belerang yang mendidih 

4. Berbelanja souvenir atau makanan misalnya kentang khas Dieng

belanja souvenir di kawah sikidang

5. Berfoto untuk mengabadikan momen

Dieng Trip: Main Ke Kawah Sikidang, Banjarnegara
hidup baju batik dan belum mandi!
 
Saya ingat kalau kami saat itu hanya jalan-jalan menikmati kawasan Kawah Sikidang, berfoto di sana-sini dan jalan-jalan lagi. 

HAL PALING MENGESANKAN DI KAWAH SIKIDANG

Hal yang paling saya ingat di Kawah Sikidang adalah KENTANG GORENG KHAS DIENG YANG GEDE-GEDE DAN ENAK BANGET!

Saya nggak bercanda, kentang goreng di sana adalah kentang goreng paling enak sedunia. Belum ada yang bisa ngalahin sampe sekarang. Sumpah enak banget dan murah pulak. Saya nyesel banget  karena waktu itu cuman beli 1 porsi, haha.

Dieng Trip

Etapi kalau dipikir-pikir ya. Peristiwa monumental saat makan kentang goreng di sana yang masih saya ingat sampai sekarang adalah karena saya cuma menikmatinya dalam jumlah yang cukup (jika tidak mau dibilang sedikit). Hal ini pula yang bikin saya mau banget buat main ke sana lagi. Tentu saja bareng sama suami saya. Kapan? Entah!!! LOL.

...
Ada yang pernah ke Dieng dan terkesan banget dengan rasa kentang goreng di sana nggak sih? Please tulis di kolom komentar biar saya nggak sendirian!


Your Travel Buddy,
Susie Ncuss
susie ncuss
a Devoted Wife who is addicted to Traveling, Halal Food, and Good Movies.
Contact
Email: emailnyancuss@gmail.com
Click http://bit.ly/travelndate to chat me via whatsapp

Related Posts

16 komentar

  1. Ya, sayang banget kl gsk fi posting traveling yg begitu memesona, pemandangan, sensasinya. Jd pengen nyoba kayak apa sih kentang khas Dieng itu? Bunda blm pernah ke Dieng tp punya makanan (buah) favorit yg dijadiin manisan kl gak salah namanya manisan buah "Carica" apa gitu. Anak bunda yg udah ke Dieng. Pemandangannya indah2 banget memang.

    BalasHapus
  2. Aku baru dengar nama tempat wisata ini, kayaknya seru ya . Jadi pengen main kesana juga suatu hari nantu

    BalasHapus
  3. Senang banget bisa traveling ke Kawah Sikidang ini dengan tiket masuk cuma Rp15.000 sudah bisa menikmati pemandangan yang indah banget mbak. Apalagi ada jasa penyewaan untuk berkuda, bawa keluarga makin seru ini.

    BalasHapus
  4. Baca tulisan ini jadi kangen ama kentang gorengnya Dieng deh.. Kentangnya enak dan gede-gede. Cocok banget dicemilin di tengah hawa dinginnya Dieng.

    BalasHapus
  5. Dari kapan mau ke Dieng bareng teman-teman ga jadi terus...semoga next bisa pergi ke sana ..bareng keluarga aja hehe Aamiin.

    BalasHapus
  6. tahun ini seharusnya saya dan teman2 kantor ke Dieng mbak, tapi gara2 pandemi jadi batal hahaha sedih :(

    BalasHapus
  7. Makanan kadang jadi pecandu utama kita pengen balik ke suatu daerah wisata ya mbak. Saya belum pernah ke Dieng tapi lihat testi kentang gorengnya jadi pengen makan kentang goreng.

    BalasHapus
  8. Baru ingat pernah ke kawah sikidang tapi sampai dengan saat ini nggak pernah saya tulis di blog. Entah kelupaan atau malas.

    BalasHapus
  9. Kebetulan aku beberapa kali ke Dieng tapi kok ga tertarik makan kentang yaaa.. Soalnya kalau ke Dieng tuh sekalian jalan-jalan ke Wonosobo. Nah kulinerannya justru di Wonosobonya. Makan mie ongklok dan penganan khas lainnya di sana.

    BalasHapus
  10. Dienggggg, aku udh bbrp kali kesana dgn temen yg beda2. Nah, pengennya ngajak suami dan anak2 kesana lagi. Paling kangen sama mie ongkloknya, hehe

    BalasHapus
  11. Haduh, jadi bayangin kentang enak sedunia wkwkwkkww.. pengen ih main ke Dieng, semoga terkabul ya Allah.. Aamiin..

    BalasHapus
  12. Auto kangen kampunh halaman nih Mbak. Dulu sampai apal sekitar Dieng gara2 kalau liburan kuliah sering nemenin teman main ke Dieng. Saya asli Wonosobo, dari rumah masih sekitar 45 menit sampai ke Dieng.
    Banyak kenangan manis di sana 😊

    BalasHapus
  13. Ingat Banjarnegara, ingat temanku yang sekarang sudah punya bayi lagi
    Banyak destinasi menarik ya ternyata di sana

    BalasHapus
  14. Kangen udara dingin, kangen aroma beletang dan melihat matahari muncul di pagi hari. Kawahnya cantik ya mba

    BalasHapus
  15. Dieng tuh keren banget pemandangannya. Walaupun aku belum pernah kesana, tapi liat hasil foto punya suami dan dengar ceritanya pengen banget kesana. Tapi katanya dingin ya mbak disana :)

    BalasHapus
  16. ke dieng menurutku yang paling asyik adalah perjalanan kurang lebih 5 km menuju lokasi, dari sana kita bisa melihat aktivitas masyarakat petani sayuran yg sesuatu banget

    BalasHapus

Posting Komentar

Follow by Email