Perbedaan Touring Motor Sendirian Dan Berkelompok

20 komentar
Saya teringat dengan momen saat saya dan suami asyik touring dan membuat saya berfikir perbedaan saat touring sendirian vs berkelompok. Seperti halnya ketika kita membandingkan sesuatu, setiap aspek pasti punya kelebihan dan kekurangan. Nah, langsung aja deh kita bahas satu-satu. 

Sebagian perjalanan kami dengan touring motor bisa dibaca di sini ya:

Motor Touring Sendirian dan berkelompok

1. Waktu Keberangkatan

Touring sendirian atau cuman sama pasangan sudah pasti akan lebih mudah menentukan waktu keberangkatan karena terserah kita. Mau berangkat jam 3 pagi atau jam 10 siang, nggak akan ada yang protes.
Touring bareng geng? Tentu saja kita harus berdiskusi untuk menentukan waktu terbaik. Ketika sudah sepakat, di hari H keberangkatan pasti ada aja yang bakalan telat 1 jam atau bahkan 3 jam. Ya namanya juga manusia tempatnya salah, lupa dan sok sibuk sendirian #eh

Motor Touring Sendirian
Touring Bandung-Pantai Sawarna

2. Meeting Point

Tempat keberangkatan adalah hal cukup krusial kalau mau touring bareng orang banyak. Kadang kita harus datang ke tempat yang cukup jauh dari rumah untuk ketemuan sebelum berangkat bersama ke tempat tujuan. Sometimes it's fun, sometimes it's tiring, hehe. Belum lagi kalau ada drama anggota yang telat datang karena nyasar dan lain-lain.
Touring sendirian memberikan kita keleluasaan karena kita bisa langsung berangkat tanpa banyak drama.

3. Perlengkapan Touring

Packing adalah hal penting saat traveling, pun ketika kita touring. Saat berangkat bareng geng motor atau banyak orang lainnya, kita bisa depend on orang lain saat membutuhkan sesuatu. Yap, the perks of jalan rame-rame adalah ada banyak orang yang bisa bantu kita. Misalnya saat motor kita tiba-tiba ngadat atau ada problem lain, pasti ada salah satu orang yang fasih dengan mesin motor dan bakalan bantu kita.

Saat touring sendirian, kita harus prepare everything by our self. Kalau ada problem di jalan, kita harus mikir untuk menyelesaikan masalah itu sendirian. Untuk menghindari hal tersebut,sebelum touring kami selalu ke bengkel dulu untuk mengecek "kesehatan" motor yang akan kami pakai. 

tips touring motor
pulang touring dari Lampung, harus ngakalin bagasi yang copot dan rusak

4. Durasi Perjalanan

Touring berkelompok sedikit banyak akan mempengaruhi speed saat kita touring. Most of the time, durasi perjalanan kita akan lebih lama saat touring bareng sama orang dibandingkan saat touring sendirian.  
touring ke lampung
Touring ke Lampung
...
Buat saya pribadi, saya lebih suka touring bareng sama suami saya saja. Pertama karena saya lebih suka hal-hal simpel dan nggak banyak drama. Kedua... karena saya lebih cepat lelah secara emosi dan jiwa saat bersama dengan banyak orang dalam jangka waktu yang cukup lama. Tipikal orang-orang introvert ya, haha.

Baca juga 8 Rekomendasi Perlengkapan Touring Menggunakan Motor untuk Muslimah ya. Semoga bisa memberikan gambaran perlengkapan apa saja yang perlu dibawa saat touring.

Your Travel Buddy,
Susie Ncuss
susie ncuss
a Devoted Wife who is addicted to Traveling, Food, and Good Movies.
Contact
email: emailnyancuss@gmail.com
click http://bit.ly/travelndate to chat me via whatsapp 

Related Posts

20 komentar

  1. Aku gak pernah ikutan touring gini, paling naik motor boncengan sama suami aja itu juga gak terlalu jauh-jauh amat. Tapi seru juga ya kalau touring ramai-ramai kaya gitu. Bener mbak kalau touring sama suami dia ngerti kebutuhan dan kebiasaan kita juga jadi lebih nyaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau udah punya anak memang rada rempong mbak. kemungkinan buat tuoring dengan jarak jauh bakalan kecil banget.

      Yup, traveling bareng suami udah yang paling bener deh! XD

      Hapus
  2. Wah aku belum pernah sama sekali nih ikutan touring begini, yang cuma berdua saja ataupun yang rame2.. sepertinya asyik ya mba? Etapi sepertinya kalau diminta milih sih milih yg gak rame2 entahlah kurang bebas rasanya hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehehehe... saya touring juga karena ikutan suami aja, mbak. hehe

      Saya juga lebih suka sama pasangan aja. Tos dongs!

      Hapus
  3. Ihhh seru banget punya pasangan yg doyan jalan2 heheeh. Seru deh pasti touring sama pasangan. Rame2 juga pasti makin seru ya, karena banyak temennya.

    BalasHapus
  4. suami aku dulu sering touring mbak, sejak nikah jadi jarang hehee mending dihabiskan waktunya buat keluarga katanya, padahal saya pengen juga diajakin touring sekali2

    BalasHapus
  5. Wah keren banget mba fisik nya kuat motoran jauh. Aku sekarang 45menit perjalanan di motor turunnya rasanya pinggang dan bokong sudah teriak rasanya langsung pengen rebahan hahaha

    BalasHapus
  6. Dulu pernah suami touring ke Pangadaran sama temen-temen kantornya dan aku ga diajak doonk...huhuu, memang karena sedang hamil.
    Tapiiii...aku juga pengen merasakan sensasi perjalanan bareng sama temen-temen kaan...asik gitu.

    BalasHapus
  7. Aku gak pernah touring mbakkk, hehehe. sepertinya menarik ya sesekali touring begini. kalau pun diajak mungkin aku lebih pilih touring sendiri krn lebih fleksibel dan less drama. mirip2 sama travelling sendiri ato bersama temen2 kali ya

    BalasHapus
  8. Saya tim touring sama suami aja mbaa, rada gak bebas soalny kalau bareng2
    Dan hal tsb sering saya lakukan sebelum punya anak

    Saya lebih suka berngkat pagi buta, jam 2 dini hari, salat d jalan hehe

    Teruss kalau masalah yg lain, idem sm yg mba sebutkan, terutama ttg perlengkapan. Intiny kalau touring sendiri persiapanny lebih ribet mulai dr helm masker cek kondisi kendaraan cek kondisi diri dll, tp secara privasi lebih nyaman

    BalasHapus
  9. I used to go on motoring with my hubby long before we got married. It was fun but tiring so we choose a different way of traveling now

    BalasHapus
  10. touring dan sunmori memang oaking asik bersama teman-teman ya :D

    BalasHapus
  11. Wuih seru banget tuh motor touring banyakan. Aku gak pernah deh begini. Mungkin karena umur juga sih. Apalagi kalo touringnya jarak jauh. Kenal momotorannya pas sekarang2 sih. Kalo sejak muda, mungkin bakalan sering juga touring kayak gini. 😁

    BalasHapus
  12. Seru juga ya ikut touring gini, suamiku suka mbak. Cuma aku kadang suka capek di jalan padahal seru sih. Jadi pengen lagi jalan bareng teman2 naik motor gini.

    BalasHapus
  13. wah, hobi touring nih..
    aku ga pernah touring.. paling2 motoran aja sama suamik. itu juga paling jauh jakarta-puncak bogor 😁

    BalasHapus
  14. Wuidiihh... apa nggak capek tuh mba menempuh perjalanan jauh pake sepeda motor gitu? Tapi ada suami ya, rasa capek tertutup dengan perjalanan penuh warna dan cinta. Tssaaahhh...

    BalasHapus
  15. Duh seru banget ya perjalanan touringnya Mbak. Apalagi rame-rame gini. Touring pakai sepeda motor bisa lebih cepat, lebih santai dan lebih jauh dibanding pakai sepeda biasa. Kalau saya baru mengalami touring pakai sepeda aja. Dan itu capek banget.

    BalasHapus
  16. Touring rame itu ribetnya cuman pas saling nunggu di meeting point, nah pas jalan ada yang suka buru buru ada yang pengen pelan ditengah jalan bingung lagi temen temen pada sampe mana tapi seru saya kangen touring pas masih pacaran hihi

    BalasHapus
  17. Duuuh, mampir ke blog ini bahas tour bareng2 gitu jadi inget geng motor di SMA. Kalau habis pulang sekolah gitu suka melancong bareng2 buat refreshing, biar paham ada jalan tikus, biar ada drama nyasar2 gitu bareng geng2 motor, haha. Seru ihh, jadi pengen touring lagiiiii...

    BalasHapus
  18. Saya juga termasuk orang yang prefer untuk sendiri kalau motor-motoran, tapi sesekali nggak masalah kalau ada touring ramai-ramai bareng temen.

    BalasHapus

Posting Komentar

Follow by Email