Gudeg Ceker Bu Kasno Di Solo

Posting Komentar
Saya waktu itu sendirian di kereta menuju Solo karena suami saya memutuskan untuk pergi dari Jakarta saja dengan bus, bersama (puluhan) temannya yang lain. Keputusan ini kemudian suami saya sesali karena perjalanan Jakarta-Solo memakan waktu 24 jam karena banyak hal terjadi di jalan.

Di kereta inilah saya dapat teman duduk yg tidak disangka2 yaitu Ustadz Solikhin Abu Izzuddin, penulis buku Zero to Hero. Ustadznya ramah banget, dan ga jaim “cuman” makan nasi bungkus sama telur dadar. Ga sungkan juga buat nyapa duluan, namanya siapa mau kemana asal darimana kerja apa kuliah. Dst. Saya agak2 grogi, excited, sama pengen kabur ke kursi lain. Secara, saya kan bingung ya mau berulah gimana klo di samping ustadz gitu. Apalagi saya beser di gerbong kereta yang dingin, hehe.

Saya sampai di Stasiun Solo Balapan jam 4 pagi. Saya lalu ke musholla dan shalat malam sebentar, tilawah, abis itu shalat subuh bareng sama penumpang lain yg kebetulan nyubuh di stasiun. Mushollanya nyaman tapi tempat wudhunya masih blm muslimah friendly. So, harus jaga wudhu dr kereta atau wudhu di toilet.

Gudeg Ceker Bu Kasno


Kulineran Di Solo dari Gudeg Ceker Bu Kasno sampai Soto Ayam kampung Tiga Ribuan. Apakah enak dan menyenangkan?
ngeblur karena diambil dengan HP dan ngantuk

Jam 5 kurang sekian saya dijemput sama beberapa teman dari Solo dan langsung diajak makan. Tebak gimana reaksi saya wkt itu? Excited dan eneg. Bayangin dong makan jam segitu… biasanya juga masih ileran #eh

Saya diajak ke kuliner khas Solo, judulnya Gudeg Ceker Bu Kasno.  Warung tenda pinggir jalan ini buka dari jam 2 pagi sampai dagangan habis. Kalau mau makan di sini, harus nyiapin hati karena banyak pasangan yang lagi pacaran dan lupa sama dunia di sekitarnya.
 
Kulineran Di Solo dari Gudeg Ceker Bu Kasno sampai Soto Ayam kampung Tiga Ribuan. Apakah enak dan menyenangkan?
Gudeg Bu Kasno

Saya sebenarnya bukan penikmat gudeg karena rasa yang saya ingat mengenai gudeg adalah manis, sedangkan saya hidup dan tumbuh di rumah yang bisa sakit perut kalau nggak makan cabe dan sambal. Tapi waktu saya makan gudeg di warung tenda ini, saya rada kaget karena saya suka dengan gudegnya.

Saran saya buat cewek-cewek yang kapasitas lambungnya nggak sebesar cowok, kalo udah pesan gudeg dengan suwir ayam, please ga perlu pake telor ya. Trust me, susah ngabisinnya. :D

Soto Ayam Kampung Rp3.000,- Di Solo 

Keesokan harinya, seluruh rombongan yang berasal dari ujung barat dan timur Indonesia sudah sampai di Solo. Karena latar belakang budaya dan tempat tinggal yang berbeda, indra pengecapnya jg beda2.

Kulineran Di Solo dari Gudeg Ceker Bu Kasno sampai Soto Ayam kampung Tiga Ribuan
Yang tiga ribuan cuma ada di sini...

Pagi itu, kami mampir di salah satu warung Soto di pinggir jalan untuk sarapan.
Waktu soto dianterin sama penjualnya ke meja kami, si Ryan dari Medan hanya bengong dan menatap nanar ke mangkuk soto di hadapannya.
“Bang, ini kayak makan nasi dikasih air…” Ryan, Anak Medan
Saya ngakak ngeliat tampangnya si Ryan yang bengong.

Ya maklum lah ya… Soto yang kami makan itu harganya cuma 3ribu perak.

Nggak Cuma soto, di warung ini juga menyajikan banyak side dishes: sate kerang, sate telur puyuh, sate usus, dan lainnya. Saya ngabisin sate kerang 3 tusuk. Aaaakk enaakkk…..

Makan Di Warung Pecel

Siang hari, kami kembali mencari makan pasca agenda yang padat merayap. Kami masuk ke warung pecel yang di depan pintunya lagi ada street performer berupa alunan kecapi dan lantunan lagu jawa. Sayangnya di warung pecel ini.. menu pecel-nya abis jadi saya milih pesen nasi rames daripada makan soto lagi.

Nah, si Ryan Medan kena shock makanan lagi di sini. Dia kan penasaran bgt sama sate paru sapi yg disajikan di meja. Dia ngambil satu tusuk, dan waktu ngunyah gigitan pertama, dia langsung lari2 kesetanan ke belakang. Lalu diteriakin sama kita.. “Wooi… jangan di situu (muntahnya)…!” lalu dia lari2 kesetanan ke depan.

“Kenapa itu si Ryan?” tanya saya kebingungan. Yg lainnya cuman ngakak sambil terus ngunyah tahu goreng selagi nunggu makan siang dateng. Tak berapa lama kemudian Si Ryan balik lagi ke meja kita setelah berhasil membuang sate paru.
“Kenapa kamu lae?” tanya yang lain ke dia.
“Bang, aneh kali rasa makanannya… anyir2 gitu.”
Saya: kembali Ngakak.

Solo, 23-24 Mei 2014

susie ncuss
a Devoted Wife who is addicted to Traveling, Food, and Good Movies.
Contact
email: emailnyancuss@gmail.com
click http://bit.ly/travelndate to chat me via whatsapp 

Related Posts

Posting Komentar

Follow by Email