Kuliner Bandung: Sate Asin Pedas Jalan Semar Mas Acong

by - 5:40 PM


Sate adalah salah satu makanan sakral di masa kecil saya. Sakral itu maksudnya cuma mampu dibeli saat keluarga kami punya uang lebih. Makanan sakral lain buat keluarga kami adalah martabak bangka dan mie pangsit. Rasa tiga makanan sakral ini masih nyata di memori saya hingga sekarang.

Saat saya pindah ke Pulau Jawa dan menetap di Bandung, khasanah dan pengetahuan tentang sate semakin banyak dan variatif. Setelah puas dengan sate betawi, saya mulai melirik sate padang. Tak berapa lama kemudian saya kepincut dengan enak dan refreshingnya rasa Sate Maranggi di Purwakarta. Sate taichan? Buat saya gak amazing rasanya, biasa aja dan mahal, wkwk.

Saya kira varian sate di Bandung cuman ada itu aja, ternyata saya salah! Di jalan Semar (di dekat Mall Istana Plaza dan ), ada warung sate dengan penampilan biasa yang terkenal banget dan berkali-kali diliput sama food vlogger. Warung sate ini dekat dengan warung Bakso Semar yang sudah melegenda di Bandung. Saya sendiri merasa kaget karena 4 tahun yang lalu saya selalu main ke daerah sini karena masih tinggal di Komplek TNI AU Husein Sastranegara dan NGGAK PERNAH tau ada warung sate ini. Saya merasa gagal! Suami saya yang hampir 30 tahun tinggal di husein juga nggak pernah tau ada sate ini *ngakak sih =))

Warung sate ini terletak di pinggir jalan dengan peralatan sederhana:

  • gerobak yang berisi semua bahan baku,
  • pemanggang tradisional, dan
  • 2 meja panjang yang masing-masing dapat memuat 6 orang konsumen
tumpukan sate, sambal dan piring untuk melumuri sate dengan saus
sate kambing lagi dibakar

Tempat parkir bagi pelanggan hanya tersedia untuk beberapa motor, jadi bagi yang membawa mobil harus rela parkir agak jauh dan jalan kaki kira-kira 2 menit :D. Warung ini menyediakan tiga varian daging: Ayam, Sapi & Kambing; 2 macam olahan sate: menggunakan saus kacang dan sate asin pedas; 2 macam sumber karbohidrat: nasi dan lontong. Saya dan suami masing-masing memesan 1 porsi sate kambing asin pedas, 2 porsi lontong.

Malam kamis saat kami datang, pengunjung di warung ini penuh. Tidak hanya pengunjung yang ingin makan di tempat seperti kami tapi juga orang-orang yang ingin membeli sate dan memakannya bersama keluarga di rumah. Bahkan ada beberapa pelanggan yang rela nunggu giliran untuk bisa menikmati sate di warung itu, bahasa kerennya waiting list :D. Padahal mah ya kalau makan di warung itu pasti kena asap dari pembakaran sate karena warungnya kecil. Tapi orang-orang rela banget buat nungguin, kan saya heran yak, hehe.


sumber asap
Sekitar 10 menit menanti, 2 porsi lontong dengan jumlah yang pas untuk makan malam dan 2 porsi sate kambing asap pedas diletakkan di hadapan saya dan suami. Jumlah sate dalam satu porsi adalah 10 tusuk sehingga total sate yang kami dapatkan adalah 20 tusuk. Warna sate yang kami terima cokelat dan sedikit kehitaman di beberapa sudut. Dalam 1 tusuk kita bisa menikmati 2 potong daging dan 1 gajih :)). Tekstur sate kambingnya empuk dan gak bau kambing. Atau mungkin karena hidung saya kebanyakan menghirup asap jadi udah gak peka lagi? =))

2 porsi sate kambing

Sate ini enak dan berhasil menyingkir bayang-bayang sate maranggi di otak saya. Rasa asinnya pas buat saya, tapiii... satenya gak pedas! Tapi tenang aja, Mas Acong (ciyee... kayak kenal aja lu sama yang punya sate) baik hatinya dengan menyediakan sambal di setiap meja bagi para pengabdi cengek kayak saya. Setelah diguyur sama sambel, kenikmatan tiada tara dari sate ini menyentuh taste bud di lidah dan memberikan sinyal pada kelenjar pituitari untuk menghasilkan endorfin (udah kayak orang yang addicted sama biologi belum? XD). Intinya malam itu saya bahagia karena sate. Keheranan saya kenapa orang-orang rela nunggu buat makan di sana pun terjawab sudah.
 

Sambal untuk para pengabdi cengek

20 tusuk sate hilang dari piring dalam sekejap mata, dan suami saya menyetujui proposal saya buat pesen sate 1 porsi lagi, haha. Sate yang kami pesan kali ini adalah sate ayam yang waktu datang ke meja warnanya kuning emas gitu dan tentunya gak kalah enak sama sate kambing. Saya waktu itu sudah kalap luar biasa sama paduan rasa sate dan sambal, jadi saya berkali-kali nyendokin sambal ke piring. Niat tobat dari sambal hilang ditelan asap pembakaran sate... x_x

sate ayam untuk memuaskan taste bud
Buat kalian semua yang kebetulan lagi di Bandung atau udah lama tinggal di Bandung tapi ingin berpetualang mencari sensasi makan malam yang sedikit berbeda, wajib mampir ke sini.
 

Sate Asin Pedas Semar Mas Acong
Jalan Semar, Cicendo, Kota Bandung.

Bisa dicari di google map dengan keyword nama warungnya

Informasi Harga
Sate kambing dan sapi: 18.000/porsi
Sate ayam: Rp 13.000/porsi
Lontong atau nasi: Rp 5.500/porsi

Nilai dari saya
Ambiance : 7
Service: 7.8
Rasa makanan: 8
Harga: A bit pricey but worth it
Repurchase: Yess!

You May Also Like

14 comments

  1. Sekarang banyak banget sate yang menganut rasa asin pedas ini kalau disekitar rumah aku namanya SATE DJ selalu penuh dan antre :D

    Emang mantap sih rasanya. Hehehehe

    ReplyDelete
  2. Aduuuh bikin ngiler teteh... Aku suka sate baik manis atau asin. Pengen coba yg ini. Mksh teh reviewnya :)

    ReplyDelete
  3. Saya penasaran banget sama sate asin pedas ini, huhuh belum kesampaian.

    ReplyDelete
  4. wah sebagai anak kuliner belum pernah kesini aku merasa fail, wah aku sih kudu cobain kesini fix

    ReplyDelete
  5. Kungiler. Rada jauh dari rumah aku, udah bisa di go food belom ya?

    ReplyDelete
  6. Wow baru tahu, kebetulan bukan pecinta sate cz menurut saya rasa semua sate sama tapi membaca review ini jadi kabita euy😄

    ReplyDelete
  7. Wah belum pernah ke sini patut dicoba ah.. Penasaran sama asin pedas, sy biasanya manis sih..

    ReplyDelete
  8. Wah menarik juga nih sate asin pedas..versi sate taichan tp pake bumbu kacang kali ya? Hehe..Jadi penisirin..kapan2 coba ah

    ReplyDelete
  9. Ihh penasaran. Aku suka banget sama kuliner 😍
    Terima kasih infonya, teh 😊

    ReplyDelete
  10. Dulu pas aku kecil, biasanya beli sate itu kalau pas bapak habis gajian hehe

    ReplyDelete
  11. Wuih sate, sama makanan sakral waktu kecil juga hahaha...khasanah pengetahuanku tentang sate di Bandung juga dikit, nih, jadi nambah referensi makan sate enak di Bandung

    ReplyDelete
  12. Hemm jadi pengen sate. Harganya di Bandung masih sama dengan di Cimahi.

    ReplyDelete
  13. Wah rumah ku deket, Tapi kok baru tau
    Ntar sepulang ke Bandung, beli ah

    ReplyDelete
  14. Wah ini harus dicoba satenya. Nuhun infonya, Teh :)

    ReplyDelete

InsyaAllah saya selalu berkunjung ke blog para pengunjung yang sudah meninggalkan komentar di blog saya. Tapi tolong jangan sebar link hidup di komentar ya karena auto click spam ^^

Follow me on Instagram: @susiencuss_