Drama Saat Membuat Share Cost Trip Bareng Teman Sekantor

by - 9:00 AM

Langsung gas aja ya...

Alasan Membuat Trip Bareng
Rencana jalan-jalan ini diawali dengan pengalaman temen saya bernama R yang dapet reward ke Korea Selatan. Karena nggak mungkin berangkat sendiri dan ninggalin istrinya (dan jadi prahara rumah tangga) jadi mereka berdua mengeluarkan uang sekian juta agar istrinya bisa ikutan. Istrinya ini ya temen saya juga sih... kan sekantor, hahaha

Intinya mah meskipun jalan-jalan di Korea berkesan, tapi ada yang kurang memuaskan yaitu foto-foto di sana kurang bagus. Saya yang melihat sebagian fotonya juga secara terang-terangan (dan juga diam-diam) bilang ke temen saya (yang perempuan aka istrinya R) sebut aja namanya C "kok fotonya begini doang sih?" dan kami berdua pun sama-sama menertawai kebodoran karena uang sekian juta kok ya bekasnya cuman foto-foto kurang memorable gitu.

Well, saya sih ketawa karena memang lucu, tapi kalau si C ini bisa jadi tertawa miris karena yang diabisin kan duit dia dan suaminya yaitu si R. hehe.

Lalu terbersitlah keinginan dari si C untuk ikutan jalan-jalan sama saya kalau nanti ada tiket promo. Apalagi setelah saya beberapa kali ngasih tau kalau cuman jalan-jalan ke negara tetangga mah nggak bakalan bikin miskin. Daya tarik lain kalau jalan bareng saya adalah saya dan suami sama-sama fotografer, jadi ya pastinya ada harapan agar foto-foto waktu jalan-jalan bisa lebih proper, hehe.


Saya sendiri gimana? Ya saya juga seneng banget kalau ada temen yang mau ikut jalan-jalan ke luar negeri, meskipun cuma ke Malaysia yang durasi perjalanannya lebih pendek dibandingkan Bandung-Jakarta. Saya juga bisa berharap ada temen yang sudi memotret saya dan suami nanti di sana. Maklum, selama ini karena saya dan suami backpackeran berdua doang jadi fotonya ya kayak gitu lah... :)). 

Sederhananya, kami itu seperti kerbau dan burung jalak dalam simbiosis mutualisme, sama-sama mendapatkan keuntungan ketika melakukan sesuatu bersama *buka buku biologi jaman SMP.

Jumlah Anggota Trip

Awalnya kami mau jalan-jalan berempat aja, tapi ketika badai tiket promo datang, kami sama-sama menawarkan ke orang lain untuk ikut gabung. Ceritanya biar makin rame gitu lho :D

Saya ngajak 1 orang, si C ngajak 2 orang saudaranya (dan anaknya 1). Kemudian ada 1 orang lagi yang tiba-tiba men-declare kalau mau ikutan juga dan beli tiket sendiri. Baique, saya sih oke-oke aja.

Singkatnya total orang yang mau ikutan adalah 8 orang dewasa dan 1 anak. Tapi 2 orang dan 1 anak saudaranya si C ini nggak bisa beli tiket di hari keberangkatan yang sama dengan kita karena tiket promonya udah sold out gitu. Jadi mereka saya belikan tiket di 1 hari lebih awal dan ternyata mereka juga beli tiket pulang 2 hari sebelum hari kepulangan kami. Sekeluarga kecil ini intinya terpisah dari rombongan kami dan bikin plan sendiri.

Karena itulah anggota trip yang kami buat di Bulan Maret 2019 ini adalah 6 orang saja:
  1. Saya dan suami
  2. C dan R
  3. Dan dua orang jomblo, sebut saja F dan S :D
inisial akan diedit jadi nama mereka sendiri kalau ada request dari mereka :p

Drama Yang Terjadi
Drama di antara kami bisa dibagi jadi beberapa babak.
  • Beli Tiket PP
  • Menentukan Rute dan Itinerary
  • Jalan-jalan
sumber: pixabay

Babak jalan-jalan belum kejadian, karena kami berangkatnya Bulan Maret 2019. Jadi yang akan saya ceritakan adalah di bagian beli tiket PP dan saat bikin itin.

Saat Beli Tiket PP
Tiket Promo dari A** A**A adalah di Bulan Mei 2018 (iya, hampir 1 tahun yang lalu :p). Seperti biasa saya ngasih info via whatsapp kalau ada tiket promo dan nanya:

"jadi mau ikutan beli tiket nggak?"
Setelah doi bilang iya, saya mulai berselancar untuk liat tanggal berapa yang promonya mantul.

Tadinya saya mau jalan-jalan tgl 6 Maret 2019 karena tgl 7 Maret kan libur Nyepi... tapi karena proses beli tiket rada lama karena harus nunggu identitas si C dan si R, jadi harga tiket di tanggal 6 Maret itu keburu naik, hehe. Akhirnya tanggal perjalanan digeser minggu depannya.

Ini drama pribadi sih, karena dalam mengatur trip kayak gini, saya sebagai teman berkorban untuk menggeser tanggal perjalanan.

Yaelah.. korban apaan.. kan sama aja kali jalan-jalannya.

Jadi gini, sebenernya... saya dan suami itu pingin ke Vietnam dan KL itu hanya sebagai tempat transit 1-2 hari. Saya sebagai penggagas jalan-jalan akan membuat itinerary sedetil-detilnya untuk 4 orang anggota trip agar mereka bisa tetap menikmati perjalanan saat kami tinggal pergi ke Vietnam. Kebetulan waktu kita cek harga tiket Kuala Lumpur-Vietnam tanggal 7/8 Maret 2019 itu masuk budget kami yang #sobatmisqueen ini buat beli tiket untuk liat Ha Long Bay. Tapi karena perjalanan digeser, tiket ke Vietnam jadi naik rada jauh yang bikin saya harus say goodbye ke Ha Long Bay, hehe.

But it's okay kok. Saya dan suami menganggap perjalanan ini buat reward karena sudah bebas dari satu utang yang bikin leher kami rada sesak di tahun sebelumnya dan Kuala Lumpur itu juga kota favorit saya setelah Bandung :D. Jadi saya pribadi membawa semua ini dengan santai dan sekalian ajang belajar me-manage orang yang jalan-jalan di luar negeri.

Drama kedua adalah saat beli tiket adalah waktu beli tiket pulang. Saya ini tipikal orang yang santai buat beli tiket pulang karena nunggu masa promo tiket dan juga melihat peluang berapa hari cuti saya bisa diapprove sama obos.

Nah, si C dan si R ini tiba-tiba di sore hari pertengahan Bulan Juli 2018 bilang kalau udah beli tiket balik dari KL ke CGK di hari Minggu pagi. Saya waktu itu cuman ketawa dan bilang 
"buru-buru amat beli tiketnya..."

Saya dan suami bersama dua orang lain beli tiket pulang di Bulan September 2018 saat ada promo dari maskapai penerbangan yang sama. Tadinya mau beli langsung ke BDO tapi karena rada mahal jadi diputuskan untuk beli tiket ke CGK saja dan di hari Senin siang, hehe.

Jadiii.... kebayang kan... bahwa di dalam rombongan 6 orang itu pun jadinya ada dua kubu: kubu pulang Hari Minggu dan kubu pulang hari Senin, haha. *pijit kepala yang bikin itinerary

Seiring waktu berjalan, si C dan si R juga ada keinginan untuk mengubah jadwal pulang yaitu bareng dengan kubu hari Senin. Tapi ternyata nambahnya harus 1 jutaan waktu ngobrol sama customer service AA di kantor cabangnya di Jalan Riau, sehingga keinginan itu pun dikubur dalam-dalam. hehe.

Drama masih ada... tapi kayaknya bakalan terlalu panjang jadi diteruskan di post berikutnya saja ya :D

You May Also Like

11 comments

  1. Asik ya bsa jalan2 ke luar negeri dengan group, dramanya malah nambah seru suasana. Ditungguin post berikutnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mbak. ini pertama kalinya saya bikin trip buat orang lain.
      biasanya berdua doang sama suami, jadi lebih nyante dan bodo amat gitu, haha.
      Doain ya biar drama saat jalan-jalan nanti cuman yang lucu-lucu aja, hahaha :D

      Delete
  2. Huahahahaa, kebayang deh bikin itinerary itu gimana pusingnya... Ngatur orang emang ga mudah ya, hihii

    ReplyDelete
  3. Pengen banget trip walau backpakeran.. doakan ya doakann

    ReplyDelete
  4. I feel you! hahaha. Aku baru saja nge-trip bareng Tian, Efi dan Nessa. Meskipun kami se0iya dan sekata tapi tetap aja ada drama, apalagi sewaktu check in dan mencocokan itin dengan tim lain. :))

    ReplyDelete
  5. HIlih sok nyeuri hulu tah nu beda teh wkwkwk smoga nanti mah ga ada drama yang bikin tanduk keluiar ya teh, lancar semua rencananya aamiin

    ReplyDelete
  6. Ditunggu drama selanjutnya teh btw jangan bilang sobat missqueen atuh klo sering plesir mah heheh sekarang udah punya anak mah saya ngga mau bekpekeran teh, pusing, ngga mau mikirin duit klo lagi jalan2

    ReplyDelete
  7. Pengalaman yang berharga yaa...
    Dan pasti ada drama di antara kita setiap travelling.
    Itu yang menambah keseruan untuk dikenang, kelak.

    ReplyDelete
  8. Wkwkwk lieur, Teh. Emang kalo trip barengan kayak gitu ya, ada aja urusan tiap orang.

    ReplyDelete
  9. Abis ini bisa buka usaha biro perjalanan nih. Pengalamannya sudah pepak hehehe

    ReplyDelete

InsyaAllah saya selalu berkunjung ke blog para pengunjung yang sudah meninggalkan komentar di blog saya. Tapi tolong jangan sebar link hidup di komentar ya karena auto click spam ^^

Follow me on Instagram: @susiencuss_