Berburu Street Art dan Kuliner Halal di Jalan Alor, Kuala Lumpur

by - 9:33 PM

Satu tempat yang belum pernah saya datangi setelah beberapa kali main ke Kuala Lumpur adalah Jalan Alor. Katanya tempat itu terkenal untuk jalan-jalan sore sampai malam sambil kulineran. Sebagai orang yang doyan mencicipi makanan lokal dan halal, siapa sih yang tergoda untuk main ke Jalan Alor? Setelah beberapa kali riset di internet, katanya Jalan Alor ini susah nyari makanan halal. Saya sempat khawatir waktu itu, tapi kami tetep main ke sana karena penasaran, hehe. Saat kami main di Alor, tepatnya hari Minggu pagi, kami tinggal berempat aja karena dua orang R dan C udah pulang ke Bandung saat matahari belum terbit di Kuala Lumpur.

Dari hotel kami yang terletak sangat dekat dengan KL Sentral menuju Jalan Alor sangat mudah. Kita tinggal naik monorail 1x dengan jurusan KL sentral Titiwangsa menuju Jalan Alor. Dari stasiun Alor, kita turun tangga, jalan sedikit lalu belok kiri terus menuju Jalan Alor. Kami main ke Jalan Alor dalam dua sesi: pagi dan sore hari. Pagi hari kami berpetualang mencari street art dan sore hari kami mau makan-makan aka kulineran :D. 


STREET ART JALAN ALOR DAN KELILING KUALA LUMPUR

Pagi-pagi sekitar jam 8 kami keluar dari hotel dengan membawa tas kecil dan handphone masing-masing. Kami langsung menuju stasiun, masuk ke kereta abis itu main dulu ke Sungei Wang Plaza yang letaknya Jalan Sultan Ismail, Bukit Bintang. Suami saya ngajakin ke sini buat napak tilas waktu doi dulu pertama kali ke luar negeri. Katanya di sini juga ada Giant yang jual cokelat2 produksi Malaysia gitu. Penting banget, kan? :v. untungnya di Plaza Sungei Wang ini ada beberapa claw machine yang warnanya lucu-lucu. Kami bertiga yang cewek-cewek numpang foto-foto sebentar deh, haha.

Abis itu kita jalan kaki menuju Jalan Alor, saya nggak bisa ngasih rutenya karena saya dan 2 orang lainnya cuma ngikutin suami saya yang paham sama peta. Kami jalan kaki sambil ketawa-ketiwi meski udah lumayan panas karena badan masih seger dan abis sarapan. Waktu itu kita langsung menuju lokasi Street Art yang ditemukan oleh salah satu anggota kami di internet. Lagi-lagi yang membawa kami tepat ke jalan itu adalah suami saya yang dari pagi ngeliatin google maps. yang saya ingat lokasi street art di Jalan ALor ini di seberang convenient store yang mereknya KK Mart. Saat itu karena masih pagi, kami bisa puas banget foto-foto di sana. Penasaran foto-fotonya gimana? Nih liat ya... pasti mupeng :p





Lokasi street art utama memang di situ, tapi ada satu titik lagi untuk menikmati lukisan raksasa di dinding salah satu bangunan rumah susun/apartemen. Jadi sebenernya 2 lokasi ini 1 jalan lurus gitu tapi dipisahkan dengan jalan raya, jadi kita kudu nyebrang dulu. Ngerti nggak ya? haha






Setelah puas fofotoan, kami jalan kaki lagi ke arah Mall Fahrenhet88, lalu mampir sebentar karena pingin tau aja gimana bentuk Mall di sana. Terus kami jalan kaki lagi ke arah Sephora yang berdekatan dengan toko Luis Vitton, Dior, dan Rolex. Kami nggak beli make up sama sekali di Sephora, bahkan ngelongok ke dalem tokonya aja nggak. Kayak nggak pantes aja gitu masuk ke dalam Sephora. Ngerti make up aja nggak, haha.

Kami lalu nunggu bus GoKL di depan Sephora. Kami berempat menghabiskan waktu sekitar 1 jam berikutnya untuk berkeliling Kuala Lumpur pake Bus GoKL yang gratis buat siapa saja itu, hehe. Setelah itu karena udah pada capek dan mulai ngantuk, kami balik dulu ke hotel untuk istirahat. Kami balik lagi ke ke Jalan Alor sekitar jam 6 sore buat makan malam di sana.

MAKANAN HALAL DI JALAN ALOR

Singkat cerita kami kembali menggunakan monorail jurusan Titiwangsa menuju Jalan Alor di Bukit Bintang. Berbeda dengan pagi hari, Jalan Alor di sore menjelang malam sudah dibanjiri ribuan manusia. Jalan yang tadinya lebar jadi menyempir 60% karena diisi dengan meja dan kursi restoran. Saat itu mata saya berbinar-binar karena melihat makanan terserak begitu saja di jalan, di booth-booth kecil dan juga restoran-restoran yang semarak dengan orang kulit putih. Tapi kami tetap hati-hati membeli makanan dan minuman karena khawatir akan kehalalannya. 

kondisi Jalan Alor di pagi hari sampai menjelang sore
Jalan Alor jam 6 sore


Waktu itu kami memulai dengan makanan ringan:

  • Buah mangga potong,
  • Air mata kucing (yang sering saya liat di setiap mall di Bandung) dengan harga 2RM 1 gelas kecil
  • Ubi rebus (entah kenapa saya pingin banget buat nyobain ubi rebus di sana), 5RM utk 200gram.
  • 2 teman cewek saya membeli es krim buah-buahan yang pembuatan dan penyajiannya sangat unik dengan harga 10RM. Ternyata es krim ini ada juga di Bandung, yaitu di Trans Studio Mall, di samping Bubur Tawan.
Es krim dengan harga 10RM, haha

Sambil jalan, beli makanan dan nyemil, kami juga survei kecil-kecilan untuk mencari penjual makanan halal. Alhamdulillah, berbeda dengan apa yang saya baca dan dengar, mencari makanan halal di Jalan Alor itu tidak sulit. Ketika hari udah gelap dan makanan ringan kami makan tidak mampu menutupi rasa lapar, kami akhirnya berdiskusi makanan apa yang akan kami beli sebelum kami kembali ke hotel.

Pilihan makanan halal di Jalan Alor itu lumayan beragam ya. Kita cuma harus benar-benar cermat ketika menyisir jalan itu karena setiap inchi jalan itu pedagangnya beda-beda saking ramenya.

  • Kambing guling dengan harga 15RM, nasi harganya 3RM
  • Warung makanan yang isinya nasi goreng, mi goreng, murtabak, bahkan jualan INDOMIE dari Indonesia, wkwkwk. Harga makanannya juga nggak begitu mahal, bisa terjangkau lah dengan kantong #sobatmisqueen.
  • Restoran yang dipenuhi sama bule itu juga ada yang halal lho, kebanyakan menawarkan makanan Thailand dan seafood. Tapi karena kami duitnya ngepas,  kami nggak minat buat ke sana. haha
  • Sate ayam dan kambing yang rame pengunjung
  • Di bagian ujung/akhir Jalan Alor ada 3-5 warung yang menjual makanan halal. di situ kita bisa pesan Nasi Lemak, Tomyam, nasi goreng, dan banyak lagiii...
Yang ini cuman lewat doang karena nggak ada tanda-tanda yang menunjukkan kalau makanannya halal



Tempat untuk para pengabdi Indomie

Kami akhirnya memutuskan untuk membeli makanan di salah satu warung yang terletak di ujung Jalan Alor. Mbak-mbak pegawai warung itu rame banget dan ngomong terus. Setelah beberapa waktu ngobrol, ternyata mbaknya itu orang Medan yang bolak-balik ke Malaysia buat kerja. Saya rada lupa detilnya gimana soal visa, paspor, dan lain-lain, tapi intinya beliau udah lama banget kerja part time di Kuala Lumpur. 

Tempat kami makan
Salah satu pricelist makanan halal yang ada

Salah satu pricelist makanan halal yang ada

Waktu itu kami tetap menikmati makan malam di Jalan Alor karena makanan yang kami kami pesan terjamin halal dan tidak menguras kantong. Saya memesan semacam mi goreng dan lemon tea. Harganya nggak mahal kalau untuk ukuran Malaysia dan di tempat wisata kayak gini. Rasanya juga standar aja sih, hehe.  Yang utama di pikiran saya waktu itu adalah yang penting saya sudah tau Jalan Alor itu gimana bentuknya sehingga saya nggak penasaran lagi, saya juga sudah merasakan sendiri jalan dan jajan sore-sore di alor dan sudah makan berat di sana. Yey!

Kalau ditanya mau main ke Jalan Alor lagi atau nggak. Kayaknya nggak deh... karena saya (kayaknya) akan lebih memilih untuk main ke daerah IPOH, Perak Malaysia. But, who knows? :D

Setelah makan kami keluar dari Jalan Alor dengan rada bersusah payah karena pengunjung Jalan Alor semakin padat di malam hari. Kami lalu kembali ke hotel untuk beristirahat karena kami harus pulang ke Bandung keesokan harinya. Alhamdulillah...

You May Also Like

34 comments

  1. Banyak memang orang Medan yang jadi TKI baik prosedural maupun non prosedural. Bahkan ada yang menikah dan berkeluarga dengan anak berstatus WNI bersekolah di semacam Community Centre.

    Enaknya di Malaysia itu berasa ga jauh dari kampung kita ya hehehe

    ReplyDelete
  2. Street art nya keren keren ya mba dan instagramable banget buat foto foto.. btw disana juga ada Giant supermarket ? Ku kira cuma di Indonesia aja

    ReplyDelete
  3. wah ini jalan alor dimana ya? hahahaha kayaknya aku kudu ngulang lagi ke KLnya, wKtu itu ngubek KL cuma sehari, kurang puas, jd bnyak tempat yg belum terjamah

    ReplyDelete
  4. Saya suka street art yang penuh mural cantik. Bagus untuk popotoan, he he. Jalan Alor yang lebar gitu emang menggoda pejalan dan pedagang. Ternyata si Malaysia untuk urusan makan pun harus hati-hati, kirain halalnya mudah seperti di Indonesia, minimal Bandung-lah.
    Lucu juga ada warung pengabdi Indomie di Malaysia. Unik, sih. Apakah di sana juga ada mie instan lokal sampai harus jualan mie khas negeri kita? Ha ha.
    Es krim buahnya saya mau banget. Hem, wajib dicoba sayang di Blubur Limbangan belum ada, masa harus ke Bandung untuk cobain, ha ha.

    ReplyDelete
  5. Ih aku jadi kangen pengen ke Kuala Lumpur, mba. DIsana mah kita juga bebas mau makan apa aja ya mba karena sudah halal :)

    ReplyDelete
  6. Lucu2 ya street art di sana. Ga nanggung deh bikinnya.
    Aku tertarik bgt sama kuliner melayu, jadi ga heran sih kalau ubi rebusnya aja bikin penasaran hahaha..

    ReplyDelete
  7. Aku langsung browsing tentang jalan Alor, mba

    Tulisan yang nangkring di page one Google, dari travel.kompas yang mengkonfirmasikan memang Alor makin malam makin ramai, serta surga makanan murah dan kaki lima.

    Itu street artnya, unik banget ya.
    Jadi, biar puas kalau ke sini pagi hari ya, mba
    C-A-T-A-T!^^



    ReplyDelete
  8. sepanjang baca cerita perjalannya, aku sambil memvisualisasikan kaya apa seru dan capeknya. Apalagi crowded gitu ya teh, tapi tetep mupeng sih jalan ramean kaya gitu bareng teman-teman, biarpun ada cerita yang bikin gak enak tapi tetap seru dan lucu kalau diingat lagi hehehe

    ReplyDelete
  9. Perburuan yang tidak sia sia ya mba.. seneng banget liatnya deh, pergi sama-sama seperti ini, jadi inget udah lama banget ngga pergi rame rame gini.. back to kuliner halal.. akupun suka makanan Malaysia.. khususnya makan steet food di KL.. kalo yang di johor belum pernah sih aku

    ReplyDelete
  10. Aku lewat jalan Alor sore hari dan belum siap jajanaannya digelar. Rencananya pulang jalan akan mampir kesana. Eh ternyata kami pulang naik grab, hahahaa. Trus kemalaman juga sih karena asik hangout di KLCC Suria

    ReplyDelete
  11. Aku salfok sama air mata kucing mba, emang iya sekarang udah ada di mall-mall. ceritanya waktu aku masih kuliah makan di salah satu food court mall Bandung karena namanya aneh jadilah aku sama temen2 beli minuman in, pas dicobain kok kayak air kuah cendol wkwkwk entahlah aku belum pernah coba air mata kucing versi asli Malayasianya :p

    ReplyDelete
  12. Muralnya cantikk bangett ya, Mbak. Warnanya seger-seger pulaa. Btw, baca ada Tomyam, kok, auto nelen ludah. Hahaha

    ReplyDelete
  13. Aku langsung gagal fokus sama foto-foto di street art itu, bagus-bagus. Malaysia sekarang udah kayak pulang kampung aja sekarang ya. Banyak orang Indonesia mondar mandir di sana, hihi

    ReplyDelete
  14. Street artnya sepi yaaa. Tapi di Jalan Alor tempat makannya banyak. Jadi bisa milih ini itu ya

    ReplyDelete
  15. Street art nya cakep ya mba..dan Jl Alor ini tentu surga juga buat pecinta foto street food hehe.. Mudah2an suatu saat aku bisa ke sana juga ah..

    ReplyDelete
  16. Keren juga ya mbak street Alor ini penuh dengan gambar atau mural yang penuh warna. Jajanannya juga asik dari es krim buah-buahan sampai menu kambing hihi. Semoga ada kesempatan main kemari.

    ReplyDelete
  17. kebetulan banget aku berencana akan ke KL liburan nanti, boleh nih dimasukin ke wishlist untuk dikunjungi

    ReplyDelete
  18. Ternyata di sekitaran jalan Alor ada street art. Waktu saya sekeluarga ke sana udah malam. Jadi gak sempat keliling-keliling. Langsung pengen makan karena udah lapar :D

    ReplyDelete
  19. Cakeuup sekali street artnya! Mba aku jadi pengen ke KL lagi loh, soalnya dulu ga sempat jalan2 lama gitu sama suami. Apalagi kulineran gitu huhu jadi ngiri neh

    ReplyDelete
  20. Huhuhu KL memang selalu memesona ya
    Jadi pengen wujudkan trip ke sana bareng suami tapi tunggu setelah baikan pasca lahiran 5 bulan lagi

    ReplyDelete
  21. Aihhnindahnya street art disana keren ya jadj kita bisa foto2 juga. Semoga aja di Jakarta ada juga kaya gini dan makin banyak biar jadi tempat wisata juga heuheu.

    ReplyDelete
  22. Wah lucu ya ada street artnya di jalan alor, kemarin aku gak sempat mampir ke sana. Kalau traveling sama anak-anak harus bisa menyesuaikan lokasi yang mau dkunjungi soalnya supaya semua happy

    ReplyDelete
  23. Pasti senang bisa mengeksplore Malaysia di bulan Ramadhan ya mbak. Dan pantas saja disebut Art Street, ternyata memang gedung dan tembok bangunan dihias dengan warna warni gambar yang menarik. Cocok banget buat foto-foto... yang lebih menarik pasti kulinernya. Aneka kuliner halal yang disajikan dg bersih pastinya diburu umat muslim yang tengah berpuasa dan bersiap untuk buka ....

    ReplyDelete
  24. Ke mana-mana, indomie jangan sampai kelupaan ya. Bwahahaha. Hidup pengabdi indomie. Wkwkwkkw.

    Aku lihat lokasi Street Artnya kok jadi ingat sama kampung pelangi yang ada di beberapa daerah Indonesia. Itu tempatnya apik dan bersih banget. Semoga di Indonesia juga seperti itu ya. Selalu dirawat dengan bauk.

    ReplyDelete
  25. Bagus banget ya jalan Alor ini. Penuh graffiti yang keren-keren. Instagramable kalo bisa difoto di sana. Noted deh sebagai tempat yang wajib didatengi saat ke KL.

    ReplyDelete
  26. Wah sdh banyak aja tulisan jalan ke malaysianya..aku padahal ke beberapa tpt nulisnya baru.dikit huhu..

    ReplyDelete
  27. Kalau di Alor lbh mudah ketemu makanan halal emang ya alhamdulillah. Meski tetep kudu liat2 jg ya :D Beragam makanannya mulai dari minuman sampai jajanan jg makanan berat :D

    ReplyDelete
  28. Wiiiww...seru banget ya jalan jalan ke Alor dengan suami. Bebas dan puas minta foto foto dimana aja, penuh deh IG nya sama foto jalan-jalan hehehe. lihat makanannya juga auto ngiler deh. semoga suatu saat bisa ikutan mencicip pengalaman jalan jalan ke Alor. Aamiin

    ReplyDelete
  29. Jadi sebenarnya yang menarik dari Jalan Alor apa mba? Aku kok malah terpesona pada street artnya ya. Keren banget bangunan2 di sepanjang jalanan dipenuhi mural yang bagus banget pengerjaannya gitu.

    ReplyDelete
  30. Aku jadi ingat punya teman namanya persis Jalan Alor, hihii...namanya Anor.
    Jalan yang unik dengan berbagai seni yang bisa diabadikan dalam bidikan kamera.
    Jadi kenangan tersendiri...yang tak terlupakan.

    ReplyDelete
  31. Makasih Mba udah sharing pengalaman soal Jalan Alor. Saya belum pernah ke KL sih. Tapi mungkin Jalan Alor bisa jadi rekomendasi kalau nanti saya ke KL hheehhe

    ReplyDelete
  32. Makanannya memang macem-maceem dan enak yaa mba. Plus muralnya asli lucuuu-lucuuu

    ReplyDelete
  33. Eh itu street art-nya cakep-cakep gitu yaa.. Kalo lewat jalan ini kayaknya perlu waktu yang panjang deeh... Soalnya bakalan sebentar-sebentar berenti buat pepotoan hehehe

    ReplyDelete
  34. Sama banget dengan pikiran aku dulu, ragu-ragu mau cari makanan di Jalan Alor karena khawatir dengan kehalalannya. Tapi ternyata banyak juga ya pilihan makanan halalnya, boleh juga mampir ke Alor kalau ke KL lagi. Meski bukan penikmat street food aku suka menikmati crowd-nya dan motret suasananya

    ReplyDelete

InsyaAllah saya selalu berkunjung ke blog para pengunjung yang sudah meninggalkan komentar di blog saya. Tapi tolong jangan sebar link hidup di komentar ya karena auto click spam ^^

Follow me on Instagram: @susiencuss_