Kuliner Bandung: Semangkuk Bubur Ayam Pelana-Burangrang Jam Enam Pagi

by - 3:04 PM

Pagi tadi, saya dan suami mengawali hari kerja pertama di Tahun 2019 dengan melintasi jalan tol jam 4 subuh! Suami saya ceritanya ada kajian yang diawali sholat subuh gitu di pusat Kota Bandung. Saya dengan jaket tebal duduk nggak bergerak di kursi di samping suami karena masih ngantuk banget. Setelah sampai di masjid yang dimaksud, suami pergi sholat dan mengikuti kajian sampai sekitar jam 6 lewat 15 menit. 

Saya tidur pulas di dalam mobil dan bangun ketika jendela mobil udah diketok-ketok sama suami yang udah kelar kajian, haha. Beneran deh, kayaknya itu adalah tidur terkebo saya di dalam mobil yang lagi parkir. Biasanya saya cuman pose pura-pura tidur dan akhirnya tidur ayam doang.

Kami lalu sepakat untuk mengisi perut dengan bubur ayam karena kupat tahu atau nasi kuning terlalu berat untuk makan di jam 6 pagi. Mobil biru kami melaju dengan kecepatan sedang menuju Jalan Burangrang. Kami parkir di depan warung Bubur Ayam Pelana yang beroperasi di dua sesi: Pukul 6-11 dan 16-22 WIB. Warung bubur ini satu bangunan dengan Bakso Enggal Malang Burangrang, tapi bubur ayam Pelana ini ada di samping, tepatnya di Jalan Emong, sebelahan banget dengan Ramen Bajuri. Pokoknya gampang dicarinya.




Dari pintu masuk, kita bisa langsung memesan bubur ayam di konter sebelah kiri. Di situ sudah tertera pricelist bubur ayam dan keterangan mana yang sold out mana yang masih ada. Suami memesan bubur ati ayam setengah porsi buat saya dan bubur kulit ayam 1 porsi buat dia sendiri.  Kami lalu duduk di kursi terdekat dari konter pemesanan sekaligus kasir. Kursi dan meja yang seluruhnya terbuat dari kayu membuat saya merasa nyaman, begitu juga dengan sumber penerangan berupa lampu dengan kabel yang terjulur cukup panjang dari atap bangunan.
difoto dengan posisi mager di pojokan


perbedaan 1 porsi dan 1/2 porsi


1/2 porsi dari dekat

Tekstur bubur ayam ini menurut saya rada encer jika dibandingkan dengan bubur ayam Ta Wan dan bubur ayam H. Amid (di Jalan Pajajaran). Toppingnya sangat banyak dan loyal: ayam, ati dan daun bawang. Saya cukup menikmati bubur ayam pelana ini dan bikin mata saya yang masih setengah (padahal udah mandi dari jam setengah 4 pagi!) jadi melek. Sayangnya teh tawar yang normalnya disajikan panas (minimal hangat) di semua warung bubur ayam yang pernah saya datangi, di warung ini malah terasa dingin #sedihakutuh.




Harga bubur ayam yang cukup reasonable (baca: nggak bikin cepet miskin) membuat saya dengan senang hati buat makan di sini. Total uang yang perlu suami keluarkan adalah Rp 27.000,- saja, rinciannya begini:

  • Bubur Ayam Ati ½ porsi: Rp 12.500
  • Bubur Ayam Kulit 1 porsi: Rp 15.500
Pricelist bubur ayam pelana terupdate

Nggak terlalu banyak sih yang perlu saya review dari bubur ayam ini, mengingat saya masuk ke dalam warung masih dalam kondisi nyawa belum terkumpul 100%. Saya bahkan lupa moto penampakan bangunan dari depan -__-“

Informasi Warung Bubur:
Alamat: Jl. Emong No.37-58, Burangrang, Lengkong, Kota Bandung
Jam buka: Pukul 6-11 dan 16-22 WIB

Nilai dari saya 

Ambiance : 7.8
Service: 8
Rasa makanan: 7.9
Harga: Affordable, gaes…
Repurchase: Yes!

You May Also Like

26 comments

  1. Oh oke
    Jadi, mbak termasuk tim makan bubur yang tidak diaduk :)

    ReplyDelete
  2. Bubur ayam enaknya buat sarapan ya, dimakan anget2 gitu. Anakku nih yang paling suka bubur ayam,apalagi yang ada kuah2nya.
    Ini harga bubur ayamnya cukup terjangkau ya.

    ReplyDelete
  3. Pengen ah cobain makan di sini. Sekalian mengenang masa-masa sekolah di jl. Burangrang hehehe

    ReplyDelete
  4. Suasana tempat makan bubur ayam nya adem ya Mba n luas, saya suka beli buryam di mamang 2 deket pangkalan. Suka sama daun bawang yg banyak klo makan buryam

    ReplyDelete
  5. Yumcezz... penampakan bubur ati dan kulit aja sudah menggugah selera makan gini.. apalagi bubur ayam yang special ya.. porsi fullnya seperti apa ya.. duh daripada aku penasaran, nanti jika ke bandung aku mau juga ah pesan bubur ayam spesialnya.. semoga masih kebagian ya hehe.. hargaya juga masuk dikantong lah ini untuk sarapan bubur ayam

    ReplyDelete
  6. Wow ke lokasi bubur dalam keadaan nyawa blm terkumpul 100 persen gini aja udah menghasilkan tulisan. Apalagi pas nyawa terkumpul 100 persen. Hhehehe. makasih reviewnya ya mba :)

    ReplyDelete
  7. Itu tehnya bukan karena hawa dingin Bandung kan, Teh? Hihihi. Tapi, aku pernah juga pas makan mie ayam, hujan-hujan pengen minum teh anget sebagai teman, eh, malah teh nya dingin juga. Pelayannya kebanyakan ngasih air biasa dibanding air panasnya kali yak.

    ReplyDelete
  8. Bubur ayam buat lidah Jawaku masih terlalu legit hehehe
    Jarang banget beli bubur ayam, paling bubur putih aja, nanti kaishbsayir ala Jawa hehe

    ReplyDelete
  9. Agak mahal ya. Kalau di jakarta bubur ayam 10.000 aja. Kecuali restoran ternama spesial bubur.

    ReplyDelete
  10. Aku tim bubur yang diaduk nih hehe soale kalau di aduk lebih menyatru rasanya,, menurutkuuu lhoo hehehe.

    ReplyDelete
  11. Wah kalau hanya berdua jalan2 asyik mulu ya..makan pagi aja ke Bubur Burangrang hehe...aku jg suka bubur nih..jd penasaran jg...

    ReplyDelete
  12. Jadi kangen bubur di Bandung. Suasananya berpotensi bikin rasa bubur jadi beda. Dan saya malah suka teh yang nggak begitu panas.

    ReplyDelete
  13. Buburnya iya bener kliatan encernya tp aku yakin rasa kaldunya ga ada duanya nih. Duuh jd pengen nyabu alias nyarap bubur

    ReplyDelete
  14. Mba itu harga bubur ayam jaman now? Heu saya udah 3 th merantau terakhir masih makan bubur ayam harga 8rb seporsi lengkap gede di gerlong bubunya mang asep tea. Hehehe

    ReplyDelete
  15. Wah aku belum sarapan nih mbak, jadi pingin makan bubur juga.
    Aku terbiasa pergi2 setelah subuh atau kalau agak jauh perginya sebelum subuh, nanti pas waktunay subuh berhenti di rest area maklumlah untuk menghindari macet kalau kesiangan dikit udah macet bikin males

    ReplyDelete
  16. Hahaha aku makan bubur ayam ga suka diaduk dulu. Itu bubur ayam kok namana pelana. Enak banget full porsi. Yumm

    ReplyDelete
  17. Adeuhhh... Jadi pengen ngebubur di sana. Setiap tempat bubur punya khasnya masing-masing. Aku mah setengah porsi juga kenyang, Teh. Bubur ayam pelana kebeneran deket banget rumah sodara, klo sarapan ya ke sana. Hehehe

    ReplyDelete
  18. Aku doyan bgt nih ama bubur ayam, tp lbh suka pakai telur. Lagi kenghindari mkan kulit dan jeroan soale 😂

    ReplyDelete
  19. Dibatam juga ada bubur ayam yang lagi hits nih mba, tapi aku kurang suka bubur ayam heheh cuma suami dan anak2 yang doyan

    ReplyDelete
  20. ah bubur ayam bandung~ jadi kangen, hihi.. dulu waktu tinggal di bandung, suka makan bubur ayamnya.. tapi di sini skr beda, teksur buburnya agak lebih cair, belum nemu yang cocok xD

    ReplyDelete
  21. Wkkwk...nyawanya belum terkumpul dan langsung on begitu makan bubur ayam yaa, teh...
    Aku juga suka bubur, tapi jarang sengaja memilih bubur saat di luar.

    Andalan kami Bubur Mang Oyo aja teh...

    ReplyDelete
  22. Aku tuh pecinta bobor ayam berat! Kalau ngga inget karbo pasti sudah mau makan bubur ayam pagi siang malam

    ReplyDelete
  23. Wah aku gak suka bubur, tapi suamiku suka banget bubur. Dia kalau tau tempat semacam ini pasti seneng hehe. Bisa mesen setengah porsi jg ya mbak :D
    Cocok kalau ajak anak2 nih ke sana :D

    ReplyDelete
  24. Porsi 1/2 itu yakin cukup Mbak?
    Bukannya makan bubur itu, habis pipis udah jadi langsung lapar lagi. Heheheh. Menggiurkan porsi buburnya niih. Toppingnya itu lhooo yaahh..

    ReplyDelete
  25. Afuh lihat bubur. Langsung amau diaduk, karna kalo makan bubur ak tim diaduk mba.. Nanti kalo ke bandung coba mampir ahh insyaallah

    ReplyDelete
  26. baru tahu ada bubur ayam kulit. Apa lauknya hanya kulit ayam atau ada daging ayamnya juga?

    ReplyDelete

InsyaAllah saya selalu berkunjung ke blog para pengunjung yang sudah meninggalkan komentar di blog saya. Tapi tolong jangan sebar link hidup di komentar ya karena auto click spam ^^

Follow me on Instagram: @susiencuss_